China Diam-diam Culik Intelektual Uighur dan Terancam Dieksekusi Mati - Jurnalmuslim.com

Advertisement

China Diam-diam Culik Intelektual Uighur dan Terancam Dieksekusi Mati

Kamis, 10 Oktober 2019
China Diam-diam Culik Intelektual Uighur dan Terancam Dieksekusi Mati

Jurnalmuslim.com - BEIJING - Intelektual Uighur yakniTashpolat Tiyip terancam menghadapi eksekusi oleh pihak berwenang China setelah dua tahun mendekam dalam penahanan rahasia.

Amnesty International melaporkan intelektual tersebut diculik diam-diam saat berkunjung ke Jerman.

Tiyip adalah presiden Universitas Xinjiang. Pada 2017, dia mengunjungi Jerman bersama para mahasiswa untuk sebuah konferensi. Dia dilaporkan diculik dan ditahan.

Dia merupakan salah satu dari ratusan orang Uighur terkemuka yang telah menghilang ketika otoritas China telah memindahkan jutaan warga Muslim Uighur ke kamp-kamp konsentrasi di Xinjiang. Beijing menegaskan, kamp-kamp tersebut merupakan pusat pembekalan pendidikan kejuruan yang bermanfaat bagi warga Xinjiang.

Menurut Amnesty, Tiyip menjalani persidangan rahasia dan dihukum atas tuduhan separatisme. Laporan Amnesty mengatakan, dia dijatuhi hukuman mati, namun pelaksanaan eksekusi ditangguhkan.

Kelompok hak asasi manusia (HAM) itu melaporkan bahwa ia ditahan dalam kondisi yang tidak diketahui, dan eksekusinya dapat segera terjadi, karena periode penangguhan hukuman selama dua tahun akan berakhir bulan ini.

Patrick Poon, seorang peneliti di Kantor Regional Asia Timur Amnesty International, mengatakan kepada Business Insider bahwa tidak jarang para intelektual Uighur menjadi sasaran pemerintah China.

"Dari penelitian dan wawancara saya dengan orang Uighur lainnya, beberapa intelektual Uighur lainnya juga dituduh melakukan (separatisme) ini, tidak menyebutkan kasus Ilham Tohti yang terkenal," katanya kepada Business Insider melalui email, Jumat (13/9/2019).

Tohti adalah seorang sarjana Uighur yang telah ditahan oleh pemerintah China selama lima tahun terakhir. Dia dijatuhi hukuman seumur hidup setelah dihukum karena separatisme dalam persidangan dua hari. Tohti, menurut laporan PEN America, adalah seorang sarjana terkenal yang fokus pada isu-isu Uighur dan seorang advokat pembela hak-hak warga Uighur.

Frank Bencosme, manajer advokasi Asia Pasifik Amnesty International yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA) bahwa tidak ada batas waktu yang pasti mengenai kasus Tiyip yang tersedia, dan belum ada komunikasi dari pemerintah China mengenai rencana mereka untuk mengeksekusinya.

The Uyghur Human Rights Project mencatat ada 386 kasus intelektual Uighur yang ditahan, dihilangkan, atau dipenjara hingga Maret tahun ini, termasuk para intelektual, mahasiswa, jurnalis, dan seniman.

Darren Byler, seorang sarjana di University of Washington yang fokus pada budaya Uighur, menjelaskan tujuan dari penargetan terhadap para intelektual Uighur. "Di masa lalu angka-angka ini berfungsi sebagai model untuk generasi muda Uighur," katanya kepada The Uyghur Human Rights Project.

“Kriminalisasi mereka mengirimkan pesan ke seluruh masyarakat Uighur bahwa ruang untuk perbedaan yang diizinkan untuk Uighur kini telah berkurang secara drastis. Jelas bahwa perayaan nilai-nilai Uighur yang ditentukan sendiri tidak lagi diizinkan," katanya.

"Uighur biasa memiliki harapan besar bagi para elite ini," kata Tahir Hamut, seorang penyair Uighur. “Karena itu, serangan terhadap para elite ini akan menghancurkan harapan masyarakat Uighur dan membuat Uighur putus asa. Mungkin Partai Komunis China ingin melihat hasil ini. "

Pemerintah China telah menargetkan etnik minoritas Uighur di provinsi Xinjiang selama bertahun-tahun, terutama sejak 2017, menjaga mereka dalam apa yang disebut "kamp pendidikan ulang" di Xinjiang.

Pemerintah China mengklaim kamp-kamp tersebut adalah pusat pendidikan kejuruan yang bertujuan membendung ekstremisme Islam. Tetapi Randall Schriver, Asisten Menteri Pertahanan untuk Urusan Keamanan Indo-Pasifik, mengatakan; "Partai Komunis (China) menggunakan pasukan keamanan untuk pemenjaraan massal Muslim China di kamp-kamp konsentrasi."

Tudingan Schriver ini disampaikan selama briefing Pentagon pada bulan Mei. Dia saat itu mengatakan bahwa hampir 3 juta Muslim China, termasuk Uighur, berada di kamp.

Menurut laporan Reuters, para tahanan telah melaporkan diinterogasi, disiksa, dan dipaksa untuk "mengonsumsi" propaganda partai Komunis di kamp, ??di mana mereka dijaga dari menara pengawal dan dipagari di kawat. Beberapa dari mereka telah melakukan bunuh diri. sumut.sindonews.com

loading...