KEKEJAMAN China terhadap Muslimah Uighur Dibongkar Media Inggris, Wanita Dipaksa Sterilisasi-Aborsi - Jurnalmuslim.com

Advertisement

KEKEJAMAN China terhadap Muslimah Uighur Dibongkar Media Inggris, Wanita Dipaksa Sterilisasi-Aborsi

Selasa, 30 Juni 2020
KEKEJAMAN China terhadap Muslimah Uighur Dibongkar Media Inggris, Wanita Dipaksa Sterilisasi-Aborsi

JAKARTA-- Tindakan kejam pemerintah China terhadap etnis muslim Uighur masih saja berlangsung dan makin sadis. 

Selain membatasi aktivitas peribadatan mereka, rezim komunis China juga  mengambil langkah-langkah kejam untuk memangkas tingkat kelahiran di kalangan warga Uighur dan minoritas lainnya.

Para wanita muslimah etnis minoritas di China dipaksa untuk memakai alat kontrasepsi, sterilisasi, sampai menggugurkan kandungan (aborsi). 

Langkah itu sebagai bagian dari kampanye besar-besaran untuk mengekang populasi Muslim di negara itu.

Di satu sisi, pemerintah China mendorongh mayoritas Han di negara itu untuk memiliki lebih banyak anak.

Sementara itu, masing-masing perempuan telah berbicara sebelumnya tentang pengendalian kelahiran secara paksa, praktik ini jauh lebih luas dan sistematis daripada yang diketahui sebelumnya.

Demikian hasil penyelidikan The Associated Press (AP) berdasarkan statistik pemerintah, dokumen negara dan wawancara dengan 30 mantan tahanan, anggota keluarga dan mantan tahanan serta instruktur perkemahan.

Kantor berita The Associated Press berkantor pusat di New York, Amerika Serikat.

Genosida Demografis

China dituding telah melakukan pembersihan etnis atau pembunuhan etnis tertentu.

Dailaymail.co.uk memberitakan, kampanye selama empat tahun terakhir di wilayah barat jauh Xinjiang, Uighur, mengarah pada apa yang oleh beberapa ahli disebut sebagai 'genosida demografis.'

Dailymail adalah media yang tak hanya mengelola media online, tetapi juga koran/cetak berbasis di Inggris dan terbit dalam bahasa Inggris. Korespondenya ada di seluruh dunia.

Negara secara teratur menugaskan wanita minoritas untuk pemeriksaan kehamilan, dan memaksa alat kontrasepsi, sterilisasi dan bahkan aborsi pada ratusan ribu orang.

Meskipun penggunaan IUD dan sterilisasi telah menurun secara nasional, di Xinjiang, Uighur, justru meningkat tajam.

Langkah-langkah pengendalian populasi didukung oleh penahanan massal baik sebagai ancaman maupun sebagai hukuman karena tidak mematuhi.

Berdasarkan investigasi AP, memiliki terlalu banyak anak adalah alasan utama orang dikirim ke kamp-kamp penahanan.

Orang tua yang memiliki tiga atau lebih anak, akan dikirim ke kamp penahanan, kecuali mereka dapat membayar denda besar.

Setelah Gulnar Omirzakh, seorang Kazakh kelahiran China, memiliki anak ketiganya, pemerintah memerintahkannya untuk memasang IUD.

Gulnar Omirzakh menyiapkan ketel teh di rumahnya di Shonzhy, Kazakhstan pada hari Sabtu, 13 Juni 2020. 
Gulnar Omirzakh menyiapkan ketel teh di rumahnya di Shonzhy, Kazakhstan pada hari Sabtu, 13 Juni 2020. "Tuhan mewariskan anak-anak kepadamu. Untuk mencegah orang memiliki anak adalah salah," kata Omirzakh. Pemerintah Tiongkok membatasi kelahiran wanita muslimah di Uighur. (AP/Mukhit Toktassyn/dailymail)
Dua tahun kemudian, pada Januari 2018, empat pejabat berkamuflase sebagai militer mengetuk pintunya.

Mereka memberi Omirzakh, istri pedagang sayur miskin yang telah ditahan, tiga hari untuk membayar denda $ 2.685 (Rp 38.63 juta, kurs Rp 14.389/dolar) karena memiliki lebih dari dua anak.

Jika dia tidak melakukannya, mereka memperingatkan, dia akan bergabung dengan suaminya dan jutaan etnis minoritas lainnya yang dikurung di kamp-kamp pengasingan - seringkali karena memiliki terlalu banyak anak.

"Tuhan mewariskan anak-anak kepadamu. Untuk mencegah orang memiliki anak adalah salah," kata Omirzakh, yang menangis terus jika ingat kekejamam China.

"Mereka ingin menghancurkan kita sebagai manusia."

Tingkat Kelahiran di Uighur Anjlok

Alif Baqytali memeluk ibunya, Gulnar Omirzakh, di rumah baru mereka di Shonzhy, Kazakhstan. Omirzakh, etnik Kazakh kelahiran China, mengatakan dia dipaksa untuk mendapatkan alat kontrasepsi dalam kandungan dan  pihak berwenang di China mengancam akan menahannya jika dia tidak membayar denda besar karena melahirkan Alif, anak ketiganya.
Alif Baqytali memeluk ibunya, Gulnar Omirzakh, di rumah baru mereka di Shonzhy, Kazakhstan. Omirzakh, etnik Kazakh kelahiran China, mengatakan dia dipaksa untuk mendapatkan alat kontrasepsi dalam kandungan dan pihak berwenang di China mengancam akan menahannya jika dia tidak membayar denda besar karena melahirkan Alif, anak ketiganya. (AP/Mukhit Toktassyn/dailymail)
Tingkat kelahiran di sebagian besar wilayah Uighur di Hotan dan Kashgar anjlok lebih dari 60 persen dari 2015 hingga 2018, tahun terakhir yang tersedia dalam statistik pemerintah.

Di seluruh wilayah Xinjiang, Uighur, angka kelahiran terus menurun, turun hampir 24 persen tahun lalu saja - dibandingkan dengan hanya 4,2 persen di seluruh negeri, statistik menunjukkan.

Ratusan juta dolar yang dicurahkan pemerintah ke dalam alat kontrasepsi telah mengubah Xinjiang dari salah satu daerah dengan pertumbuhan tercepat di China menjadi yang paling lambat hanya dalam beberapa tahun, menurut penelitian baru yang diperoleh The Associated Press sebelum publikasi oleh sarjana China, Adrian Zenz.

"Penurunan semacam ini belum pernah terjadi sebelumnya ... ada kekejaman terhadapnya," kata Zenz, seorang pakar terkemuka dalam pemolisian wilayah minoritas China.

"Ini adalah bagian dari kampanye kontrol yang lebih luas untuk menaklukkan Uighur."

Kementerian Luar Negeri China merujuk beberapa permintaan komentar ke pemerintah Xinjiang, yang tidak menanggapi.

Namun, para pejabat China telah mengatakan di masa lalu bahwa langkah-langkah baru itu hanya dimaksudkan untuk menjadi adil, yang memungkinkan anak-anak China Han dan etnis minoritas memiliki jumlah anak yang sama.

Selama beberapa dekade, Cina memiliki salah satu sistem hak minoritas paling luas di dunia, dengan Uighur dan yang lainnya mendapatkan poin lebih banyak pada ujian masuk perguruan tinggi, mempekerjakan kuota untuk jabatan pemerintah dan pembatasan kontrol kelahiran yang lebih longgar.

Di bawah kebijakan `satu anak 'China yang kini ditinggalkan, pihak berwenang telah lama mendorong, sering memaksa, kontrasepsi, sterilisasi dan aborsi pada orang Cina Han.

Tetapi minoritas diizinkan dua anak - tiga jika mereka berasal dari pedesaan.

Di bawah Presiden Xi Jinping, pemimpin Cina yang paling otoriter dalam beberapa dekade, manfaat-manfaat itu sekarang sedang dibatalkan.

Pada 2014, segera setelah Xi mengunjungi Xinjiang, pejabat tinggi wilayah itu mengatakan sudah waktunya untuk menerapkan 'kebijakan keluarga berencana yang setara' untuk semua etnis dan 'mengurangi dan menstabilkan tingkat kelahiran.'

Pada tahun-tahun berikutnya, pemerintah menyatakan bahwa alih-alih hanya satu anak, Cina Han sekarang dapat memiliki dua, dan tiga di daerah pedesaan Xinjiang, seperti halnya minoritas.

Tetapi meskipun setara di atas kertas, dalam praktiknya orang Cina Han sebagian besar terhindar dari aborsi, sterilisasi, pemasangan IUD, dan penahanan karena memiliki terlalu banyak anak yang dipaksa pada etnis Xinjiang lainnya, wawancara dan data menunjukkan.

Beberapa Muslim pedesaan, seperti Omirzakh, dihukum bahkan karena membiarkan ketiga anak diizinkan oleh hukum.

Para cendekiawan yang didukung negara telah memperingatkan selama bertahun-tahun bahwa keluarga-keluarga besar agama pedesaan adalah akar dari pemboman, penikaman dan serangan lain yang pemerintah Xinjiang tuduh sebagai teroris Islam.

Populasi Muslim yang berkembang adalah tempat berkembang biak bagi kemiskinan dan ekstremisme, 'mempertinggi risiko politik,' menurut sebuah makalah 2017 oleh kepala Institut Sosiologi di Akademi Ilmu Sosial Xinjiang.

Yang lain dikutip sebagai penghambat utama kepercayaan agama bahwa 'janin adalah hadiah dari Tuhan.'

Para ahli dari luar mengatakan bahwa kampanye pengendalian kelahiran adalah bagian dari serangan yang diatur oleh negara atas kaum Uighur untuk membersihkan mereka dari iman dan identitas mereka dan secara paksa mengasimilasi mereka ke dalam budaya Han Cina yang dominan.

Mereka mengalami pendidikan ulang politik dan agama di kamp-kamp dan kerja paksa di pabrik-pabrik, sementara anak-anak mereka diindoktrinasi di panti asuhan.

Muslim Uighur Dilacak Secara Digital

Orang-orang Uighur, baik yang Muslim maupun Non-Muslim, juga dilacak oleh aparat pengawasan digital yang luas.

"Niatnya mungkin bukan untuk sepenuhnya menghilangkan populasi Uighur, tetapi itu akan secara tajam mengurangi vitalitas mereka, membuat mereka lebih mudah berasimilasi," kata Darren Byler, seorang pakar Uighur di University of Colorado.

"Ini genosida, berhenti total.

"Ini tidak langsung, mengejutkan, membunuh massal pada genosida tipe tempat, tetapi genosida lambat, menyakitkan, merayap," kata Joanne Smith Finley, yang bekerja di Universitas Newcastle di Inggris di UK.

"Ini adalah cara langsung untuk mengurangi populasi Uighur secara genetik."

Selama berabad-abad, mayoritas beragama Islam di wilayah gersang, yang terkurung daratan, kini disebut 'Xinjiang' - yang berarti 'Perbatasan Baru' dalam bahasa Mandarin.

Setelah Tentara Pembebasan Rakyat melanda pada tahun 1949, penguasa Komunis baru China memerintahkan ribuan tentara untuk menetap di Xinjiang, mendorong populasi Han dari 6,7% tahun itu menjadi lebih dari 40% pada 1980.

Langkah ini menebarkan kecemasan tentang migrasi China yang masih berlangsung hingga hari ini.

Upaya drastis untuk membatasi tingkat kelahiran pada 1990-an santai setelah desakan besar, dengan banyak orang tua membayar suap atau mendaftarkan anak-anak sebagai keturunan teman atau anggota keluarga lainnya.

Itu semua berubah dengan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya dimulai pada tahun 2017, melemparkan ratusan ribu orang ke penjara dan kamp-kamp untuk tuduhan 'tanda-tanda ekstremisme agama' seperti bepergian ke luar negeri, berdoa atau menggunakan media sosial asing.

Pihak berwenang meluncurkan apa yang disebut oleh beberapa pemberitahuan yang disebut investigasi 'gaya dragnet' untuk membasmi orang tua dengan terlalu banyak anak, bahkan mereka yang melahirkan beberapa dekade lalu.

'Jangan tinggalkan titik buta,' kata dua arahan kabupaten dan kota pada 2018 dan 2019 yang dibuka oleh Zenz, yang juga merupakan kontraktor independen dengan Yayasan Korban Komunisme, sebuah organisasi nirlaba bipartisan yang berbasis di Washington, DC. Mengandung kelahiran ilegal dan kesuburan rendah. tingkat, 'kata yang ketiga.

Penduduk minoritas diperintahkan untuk menghadiri upacara pengibaran bendera mingguan, di mana para pejabat mengancam penahanan jika mereka tidak mendaftarkan semua anak-anak mereka, menurut wawancara yang didukung oleh slip kehadiran dan buklet.

Pemberitahuan yang ditemukan oleh AP menunjukkan bahwa pemerintah daerah membuat atau memperluas sistem untuk memberi penghargaan kepada mereka yang melaporkan kelahiran ilegal.

Di beberapa daerah, wanita diperintahkan untuk mengambil ujian ginekologi setelah upacara, kata mereka.

Di tempat lain, pejabat dilengkapi kamar khusus dengan pemindai ultrasound untuk tes kehamilan.

'Tes semua yang perlu diuji,' memesan arahan kotapraja dari tahun 2018.

"Mendeteksi dan menangani mereka yang melanggar kebijakan lebih awal."

Abdushukur Umar adalah orang pertama yang menjadi korban penindasan terhadap anak-anak.

Seorang pedagang traktor Uighur yang riang menjadi pedagang buah, ayah yang sombong itu menganggap ketujuh anaknya sebagai berkat dari Tuhan.

Namun pihak berwenang mulai mengejarnya pada tahun 2016.

Tahun berikutnya, ia dilempar ke kamp dan kemudian dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara - satu untuk setiap anak, kata pihak berwenang kepada kerabat.

"Sepupu saya menghabiskan seluruh waktunya untuk mengurus keluarganya, dia tidak pernah mengambil bagian dalam gerakan politik apa pun," kata Zuhra Sultan, sepupu Umar, dari pengasingan di Turki.

'Bagaimana Anda bisa mendapatkan tujuh tahun penjara karena memiliki terlalu banyak anak? Kita hidup di abad ke-21 - ini tak terbayangkan. '

Lima belas orang Uighur dan Kazakh mengatakan kepada AP bahwa mereka tahu orang-orang ditahan atau dipenjara karena memiliki terlalu banyak anak. Banyak yang menerima tahun, bahkan puluhan tahun di penjara.

Data yang bocor yang diperoleh dan dikuatkan oleh AP menunjukkan bahwa dari 484 tahanan kamp yang terdaftar di daerah Karakax di Xinjiang, 149 ada di sana karena memiliki terlalu banyak anak - alasan paling umum untuk menahan mereka.

Waktu di sebuah kamp - apa yang pemerintah sebut 'pendidikan dan pelatihan' - untuk orang tua dengan terlalu banyak anak adalah kebijakan tertulis di setidaknya tiga negara, pemberitahuan yang ditemukan oleh Zenz dikonfirmasi.

Pada tahun 2017, pemerintah Xinjiang juga melipatgandakan denda yang sudah lumayan karena melanggar undang-undang keluarga berencana bahkan untuk penduduk termiskin - hingga setidaknya tiga kali pendapatan tahunan sekali pakai dari kabupaten.

Sementara denda juga berlaku untuk orang Tionghoa Han, hanya minoritas yang dikirim ke kamp tahanan jika mereka tidak bisa membayar, menurut wawancara dan data.

Laporan pemerintah menunjukkan negara-negara mengumpulkan jutaan dolar dari denda setiap tahun. wartakota.tribunnews.com

loading...